Makan (Ilustrasi). toto Ross Helen/ Shuttershock


Diet keto dan paleo mendorong lebih banyak orang untuk mengonsumsi protein. Dari situ orang timbul perkiraan bahwa bantuan tambahan daging atau makanan kaya protein lainnya baik untuk tubuh.

Namun, Anda hanya membutuhkan 0,8 gram protein per kilogram berat badan setiap hari.

Jadi apa langkah yang benar? Ilmuwan nutrisi di Universitas Purdue punya jawaban.

Dalam sebuah studi baru yang diterbitkan di Advances in Nutrition, mereka menyimpulkan bahwa makan lebih dari jumlah protein yang disarankan hanya menguntungkan orang-orang yang secara aktif berusaha menurunkan berat badan atau membentuk otot.

Semua orang harus mematuhi pedoman 0,8 gram.

Kebanyakan orang dewasa yang mengonsumsi protein dalam jumlah yang cukup hanya mendapat manfaat dari asupan protein yang cukup tinggi ketika mereka dengan sengaja mencoba mengubah komposisi tubuh mereka," kata rekan penulis studi, Wayne Campbell dalam posting berita Purdue, seperti dilansir laman MSN, Selasa (10/12).

Para peneliti meneliti apakah orang dewasa akan mendapat manfaat dari makan lebih banyak protein daripada yang disarankan pedoman harian.

Ini adalah poin penting untuk diselidiki karena kebanyakan orang dewasa sudah makan lebih banyak protein daripada yang direkomendasikan," kata rekan penulis studi, Joshua L. Hudson.

Untuk menemukan jawabannya, para peneliti menyisir lebih dari 1.500 artikel jurnal yang diterbitkan dan memilih 18 studi, yang menilai total gabungan 981 peserta untuk meta-analisis.

Kemudian mereka memusatkan perhatian pada bagaimana asupan protein di atas jumlah harian yang direkomendasikan (RDA) memengaruhi massa tubuh peserta, dan bagaimana hal itu dibandingkan dengan peserta yang mengonsumsi protein sesuai dengan RDA.

Ini adalah studi meta-analisis pertama yang membandingkan konsumsi protein RDA di atas dengan asupan protein RDA.

Yang menarik, para peneliti menemukan bahwa makan lebih banyak protein tidak berpengaruh pada komposisi tubuh orang dewasa yang tidak berdiet atau berolahraga untuk membangun massa otot.

Namun, mereka menemukan bahwa makan lebih banyak protein membantu orang dewasa yang sedang diet untuk menurunkan berat badan atau berolahraga untuk membentuk otot, di mana protein tambahan membantu mereka membangun massa tanpa lemak.

Berdasarkan data itu, para peneliti datang dengan beberapa saran untuk orang-orang yang berdiet: Jangan hanya makan lebih sedikit.

Sebaliknya, bekerja untuk mempertahankan atau bahkan sedikit meningkatkan makanan kaya protein. Lalu, kurangi karbohidrat dan makanan yang mengandung lemak jenuh," jelas Campbell.

Demikian juga, jika Anda berolahraga untuk menambah jumlah, maka makan lebih banyak protein daripada RDA akan membantu Anda membangun massa otot tanpa lemak.

Tetapi jika Anda tidak berusaha mengubah tubuh Anda terlalu banyak, maka merupakan ide yang baik untuk tetap dengan RDA, karena makan lebih banyak protein tidak akan menawarkan manfaat apa pun.

Ada begitu banyak dorongan, iklan, dan pemasaran bagi semua orang untuk makan diet protein tinggi," pungkas Hudson.

Penelitian ini mendukung bahwa, ya, dalam kondisi tertentu, termasuk latihan kekuatan dan penurunan berat badan, protein yang cukup mungkin membantu, tetapi itu tidak berarti lebih banyak dibutuhkan untuk semua orang setiap saat.(fny/jpnn)

123

Editor :
Reporter :