Ilustrasi Sedang Tidur. Foto: Pixabay


Tidur terlalu lama ternyata bisa memberikan dampak buruk bagi kesehatan. Sebuah studi yang diterbitkan The Journal of the Alzheimer's Association, menemukan hubungan antara tidur dalam jangka waktu yang lama (bersama dengan gejala insomnia kronis) dan penurunan daya ingat, fungsi eksekutif dan kecepatan pemrosesan.

"Semua tanda yang bisa muncul sebelum orang mengembangkan gangguan kognitif ringan dan penyakit Alzheimer," kata penulis utama studi tersebut, Alberto R. Ramos, MD, an associate professor of neurology specializing in sleep medicine at the University of Miami Miller School, seperti dilansir laman Yahoo Health, Senin (2/12).

Subjek Hispanik dipilih untuk penelitian ini. Menurut Ramos, mereka memiliki risiko penyakit Alzheimer yang secara signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan orang kulit putih non-Hispanik. Tidur terlalu banyak dikaitkan dengan beberapa masalah kesehatan lainnya, termasuk diabetes tipe 2 dan penyakit jantung, menurut Johns Hopkins Medicine.

"Studi ini mengaitkan Alzheimer dengan tidur berlebihan, yang tidak berarti satu menyebabkan yang lain," kata Aneesa Das, MD, dokter obat tidur di Pusat Medis Wexner University Universitas Negeri Ohio (yang tidak terkait dengan penelitian ini).

Asosiasi tidak berarti sebab-akibat. Lebih mungkin bahwa kondisi kesehatan kronis bisa menyebabkan tidur berlebihan daripada sebaliknya. Jika Anda tidur lebih dari sebelumnya, terutama jika Anda sering merasa lelah, Anda harus bertanya-tanya tentang beberapa masalah medis yang mendasarinya.

Das. Rafael Pelayo, MD, seorang spesialis tidur di Stanford Sleep Medicine Center mencatat bahwa rasa kantuk yang berlebihan sering kali disebabkan oleh gangguan mood, seperti depresi.

"Jika Anda tidur sepanjang hari, Anda harus melihat kesehatan mental Anda. Itu akan menjadi perhatian pertama saya untuk pasien saya. Nomor dua, orang bisa tidur berlebihan karena gangguan endokrin, seperti hipotiroidisme," ujar Das.

Bersama dengan obat-obatan tertentu (termasuk yang dijual bebas) yang bisa menyebabkan kantuk, Das mencatat bahwa apnea tidur obstruktif, suatu kondisi umum di mana pernafasan sebentar dan berulang kali saat tidur - menurunkan kualitas tidur, membuat orang lebih lelah, yang bisa menyebabkan untuk tidur berlebihan.

Ada juga gangguan tidur, seperti hipersomnia idiopatik (kelainan langka yang membuat orang mengantuk berlebihan) dan narkolepsi (yang menyebabkan kantuk di siang hari dan “serangan tidur” yang tiba-tiba, menurut Mayo Clinic) - keduanya bisa menyebabkan seseorang tidur lebih dari biasanya.

Jadi, berapa jumlah tidur yang tepat yang harus Anda dapatkan? Untuk "kesehatan dan kesejahteraan yang optimal," American Academy of Sleep Medicine dan Sleep Research Society merekomendasikan agar orang dewasa berusia 18 tahun-60 tahun agar mendapatkan setidaknya tujuh jam tidur setiap malam. Sebagian besar ahli, termasuk Das, mengatakan kisaran sehat adalah antara tujuh hingga sembilan jam per malam.(fny/jpnn)

Loading...

You Might Also Like