Ilustrasi rambut rontok


Kita semua tahu bahwa polusi udara bisa merusak kesehatan dalam berbagai cara. Mungkin yang paling menonjol dampaknya pada sistem pernapasan kita. Namun, menurut penelitian baru, efek negatif dari polusi udara juga bisa meluas hingga ke kulit kepala kita.

Para ilmuwan menemukan bahwa paparan polusi udara umum (yang disebut partikel, atau PM) bisa dikaitkan dengan kerontokan rambut. Untuk mempelajari hal ini, para peneliti mengekspos sel-sel dari folikel rambut ke berbagai tingkat debu dan PM diesel selama 24 jam.

Setelah itu, mereka mengukur kadar protein yang berbeda dalam sel dan menemukan bahwa kedua polutan menurunkan tingkat protein spesifik yang bertanggung jawab untuk pertumbuhan rambut (protein spesifik itu, bagi mereka yang penasaran, disebut β-catenin).

Dengan kata lain, para peneliti menemukan bahwa polusi udara menghilangkan protein yang memicu pertumbuhan rambut dari folikel Anda, yang menyebabkan rambut rontok. "Penelitian menemukan bahwa ketika sel-sel pada kulit kepala manusia terpapar polusi udara umum yang diciptakan dari pembakaran bahan bakar fosil, protein dalam sel yang bertanggung jawab untuk pertumbuhan rambut dan retensi rambut berkurang secara signifikan," kata pemimpin penelitian Hyuk Chul Kwon, seperti dilansir laman MSN, Senin (11/11).

Chul Kwon,mengatakan bahwa semakin banyak polutan yang diekspos oleh sel, maka akan semakin besar dampak ini tampaknya. Apa itu partikulat (PM), dan apa arti penelitian ini bagi kita yang tinggal di kota besar?

"Pertama, PM terdiri dari partikel padat kecil dan tetesan di udara yang kita hirup. PM adalah semua senjata di udara yang membentuk polusi udara, atau dikenal sebagai kabut yang Anda lihat di atmosfer pada hari-hari kualitas udara yang buruk," jelas trichologist bersertifikat, Michelle Blaisure.

Menurut pendapat Blaisure, temuan penelitian ini tidak mengejutkan. "Kami tahu bahwa kesehatan kulit kepala Anda penting dalam pertumbuhan rambut yang sehat dan polusi udara bisa merusak kulit kepala Anda," kata Blaisure.

Adarsh Vijay Mudgil, ahli dermatologi yang bersertifikasi dewan mengatakan bahwa meskipun temuan penelitian ini menarik, penting untuk diingat bahwa ini adalah studi laboratorium. Mengapa? Karena, seperti yang ditunjukkan Mudgil, dalam tubuh manusia sebenarnya ada lebih banyak variabel yang berperan.

Sebagai permulaan, salah satu variabel tersebut adalah bahwa kulit adalah penghalang yang dirancang untuk melindungi dari penjajah luar. Kedua, di sinilah rutinitas perawatan rambut Anda berperan. Sama seperti Anda tidak tidur tanpa membersihkan tubuh Anda, hal yang sama juga berlaku pada kulit kepala Anda.

Sangat penting untuk keramas dan menggunakan produk pengelupasan secara teratur untuk menjaga rambut dan kulit kepala tetap sehat dan bebas dari racun dan polutan. "Terakhir, penting juga untuk diingat bahwa penelitian dilakukan di laboratorium, di mana polutan langsung terkena sel dari folikel rambut selama 24 jam," kata Chul Kwon.

Oleh karena itu, penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk memahami seberapa cepat ini memengaruhi orang secara teratur terpapar polutan dalam kehidupan sehari-hari. Namun, intinya di sini adalah bahwa penelitian ini memberikan wawasan baru tentang banyak cara di mana polusi udara bisa membahayakan kesehatan kita.(fny/jpnn)

Loading...

You Might Also Like