Ilustrasi Sedang Tidur. Foto: Pixabay


Jika Anda pernah tersentak bangun selama mimpi buruk yang sangat mengerikan, Anda tahu bagaimana hal itu bisa menggangu.

Akan menjadi satu hal jika pengalaman itu berakhir di sana, tetapi bagi banyak orang, perasaan takut, cemas atau depresi yang ditimbulkan oleh mimpi buruk bisa menjadi hal yang sulit untuk dilepaskan.

Ini tentunya adalah cara yang mengerikan untuk memulai hari, terutama jika Anda adalah seseorang yang secara teratur menghadapi kecemasan.

Untungnya, ada cara untuk pulih dari mimpi buruk, sehingga Anda bisa memulai hari dengan baik.

Sebelum kita melihat bagaimana memulihkan dan memulai hari Anda setelah mimpi buruk, mari kita lihat mengapa mimpi buruk memiliki kekuatan yang bisa menggangu.

Mimpi yang mengganggu hadir seperti kenyataan. Demikian pula dengan bagaimana perasaan kita setelah pengalaman kehidupan nyata yang menakutkan, kita bisa memiliki reaksi yang sama seperti kecemasan, kesedihan atau bahkan kemarahan setelah mimpi buruk," kata Dion Metzger, M.D., seorang psikiater yang berbasis di Atlanta, seperti dilansir laman MSN, Rabu (16/10).

Itulah alasan mengapa otak kita terhubung dengan cepat untuk melupakan impian kita," kata psikiater Alex Dimitriu, M.D. yang bersertifikat papan dalam psikiatri dan obat tidur dan pendiri Menlo Park Psychiatry & Sleep Medicine.

Kalau tidak, kita tidak akan bisa membedakan bangun kita dari kehidupan impian kita.

Dimitriu mengatakan bahwa mimpi adalah "semacam simulator VR terbaik," yang juga membuat mimpi buruk menjadi sangat menakutkan.

Bahkan, "realita" mimpi itulah yang menyebabkan kita terus mengalami perasaan dari mimpi itu — entah itu kegembiraan, kesedihan, ketakutan, atau kecemasan — saat bangun tidur.

Ada beberapa teori bahwa kita memproses emosi dan perasaan dalam mimpi, dan dalam beberapa kasus, jika emosi terlalu kuat, kita bangun, dan tidak pernah bisa 'memproses' pikiran-pikiran ini.

Ini diyakini sebagai kasus dengan PTSD, dan mengapa orang dengan PTSD terus menderita dan terbangun dengan mimpi buruk yang mengganggu di malam hari, dan mengalami kilas balik di siang hari.

Langkah pertama untuk menghadapi gempa susulan dari mimpi buruk adalah dengan mengakui kecemasan dan perasaan negatif lain yang bisa ditimbulkan oleh mimpi buruk," Metzger menjelaskan.

Kecemasan adalah respons alami dan Anda tidak perlu malu akan hal itu.

Saya punya pasien yang mengakui bahwa mereka malu dan mereka merasa sangat sedih tentang mimpi yang mereka alami," jelas Metzger.

Tidak masalah jika penyebabnya adalah mimpi atau pengalaman nyata, otak kita merespons dengan cara yang sama.

Selanjutnya, coba dan proseskan isi mimpi itu — sesuatu yang Dimitriu katakan konsisten dengan pengobatan PTSD — terutama jika itu adalah tema atau mimpi yang berulang.

Tujuan di pagi hari bukanlah untuk mengubur perasaan, tetapi untuk menghadapinya, misalnya dengan membuat jurnal, berdiskusi, dan memberi mereka waktu dan pemikiran.

Tujuan sebagian besar terapi, dan tentu saja dalam menghadapi mimpi buruk, adalah untuk menghadapi rasa takut. Kadang-kadang kita membutuhkan bantuan untuk melakukan ini, di mana terapi menjadi penting.

Idenya di sini adalah untuk secara aktif memproses mimpi, bekerja melalui pikiran dan perasaan Anda tentang hal itu.

Pastikan untuk bangun dan memulai hari Anda, alih-alih tetap di tempat tidur dan merasa kesal.(fny/jpnn)


Loading...

You Might Also Like