Junk Food. Foto: Thehandisindia


Senyawa yang mengaktifkan molekul gula mungkin berada di belakang beberapa peningkatan alergi makanan. Kecintaan orang pada makanan olahan mungkin menjadi salah satu alasan peningkatan tajam tingkat keparahan alergi makanan dalam beberapa dekade terakhir.

Meneliti sekelompok anak-anak usia 6 hingga 12 tahun, para peneliti dari University of Naples Federico II menemukan bahwa anak-anak yang memiliki alergi makanan memiliki tingkat senyawa yang lebih tinggi terkait dengan makanan olahan "junkfood" di bawah kulit mereka daripada anak-anak dengan alergi pernapasan atau tidak memiliki alergi sama sekali.

Glycation (AGE) adalah apa yang terjadi ketika molekul gula saling terikat dengan protein atau lemak di bawah panas.

Inilah yang terjadi ketika Anda membakar steak untuk mendapatkan kulit cokelat steak yang bagus atau menggoreng kentang dalam minyak.

Dengan kata lain, mereka memiliki rasa yang enak, tetapi tidak terlalu baik untuk Anda, dan makanan olahan cenderung mengandung tingkat AGEs yang lebih tinggi.

"Keberadaan tingkat AGEs yang lebih tinggi di antara anak-anak dengan alergi mungkin menunjukkan mata rantai yang hilang dalam model alergi makanan yang ada," kata Dr. Roberto Berni Canani, seorang profesor pediatri di pediatrik di universitas Naples dan peneliti utama penelitian, seperti dilansir laman Health, Selasa (8/10).

Pakar lain mengatakan bahwa tautan itu memang ada di sana, tetapi faktor-faktor lain juga berkontribusi.

“Studi sebelumnya berhipotesis bahwa sumber makanan AGEs - umumnya ditemukan dalam diet Barat bisa berkontribusi pada meningkatnya prevalensi alergi makanan. Namun, ada banyak kontributor pada meningkatnya insiden alergi, dan penting bagi kita untuk memahami semua cara bahwa lingkungan kita telah membentuk kerentanan alergi makanan," kata Dr. Wendy Sue Swanson, MBE, FAAP, seorang dokter anak di Rumah Sakit dan Kepala Rumah Sakit Anak Seattle.

Makanan olahan mungkin kurang memiliki keragaman protein, tetapi lebih banyak penelitian perlu dilakukan untuk memahami peran pasti AGE dalam pengembangan alergi makanan.

"Terlepas dari penyebab pastinya, kenyataannya adalah bahwa alergi makanan naik hampir 200 persen dalam 20 tahun terakhir," menurut Dr. Tania Elliott, seorang rekan yang menghadiri dokter di NYU Langone Health di New York dan juru bicara nasional untuk American College of Alergi, Asma, dan Imunologi.

Penyebabnya dianggap multifaktorial, termasuk genetika dan lingkungan.

Lakiea Wright, seorang dokter di bidang penyakit dalam dan alergi dan imunologi di Brigham and Women's Hospital di Boston dan direktur medis di Thermo Fisher Scientific, setuju akan hal ini.

Ada beberapa faktor utama yang dianggap berkontribusi terhadap peningkatan kejadian alergi ini:

1. Waktu pengenalan makanan.

Menunda pengenalan makanan yang bisa menyebabkan alergi, seperti kacang dan telur, kemungkinan berkontribusi pada peningkatan alergi makanan.

2. Hipotesis kebersihan.

Lebih banyak paparan mikroba mungkin telah membantu sistem kekebalan tubuh kita menjadi lebih toleran.

3. Perubahan iklim.

Cara tanaman tumbuh karena perubahan suhu bisa membuat tumbuhan lebih imunogenik dan memicu sistem kekebalan tubuh, yang mengarah pada pengembangan alergi makanan.

4. Pola diet.

Orang di seluruh dunia makan lebih banyak makanan olahan dan lebih sedikit buah dan sayuran, yang memengaruhi mikrobioma usus kita.

5. Gen dan lingkungan.

Ini tidak hanya mencakup susunan genetik tetapi dalam paparan ibu terhadap alergen, termasuk diet ibu hamil, polusi, dan bahan kimia.

6. Penggunaan antibiotik dini juga bisa memengaruhi usus dan kemungkinan mengembangkan alergi.

Para peneliti menyarankan bahwa penggunaan antibiotik dini mengubah flora bakteri, yang berdampak pada perkembangan alergi.(fny/jpnn)

You Might Also Like