Jantung Ilustrasi. Foto Magic Mineshutterstok


Sebuah studi yang diterbitkan dalam JAMA Cardiology menunjukkan bahwa latihan kekuatan mungkin merupakan salah satu cara terbaik untuk menurunkan lemak berbahaya di sekitar jantung Anda.

Pertama, ulasan anatomi cepat. Anda memiliki dua jenis utama jaringan lemak jantung.

Jaringan lemak epikardial mengelilingi otot jantung dan arteri koroner. Jaringan lemak perikardium berada di luar jaringan epikardium di jantung.

Meskipun mereka dirangkai bersama, setiap jenis jaringan memiliki sifat yang berbeda. Misalnya, jenis epikardial membagi suplai darah dengan jantung. Perikardial mendapatkan penambah darahnya dari pembuluh darah lain.

Karena kontak langsung dengan jantung dan suplai darah bersama, jaringan lemak epikardial secara konsisten dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular.

Tidak banyak yang diketahui tentang risiko yang terkait dengan lemak perikardial, karena tidak memiliki kontak langsung dengan jantung, tetapi para ahli percaya itu bisa memengaruhi fungsi jantung dengan cara tidak langsung.

Para peneliti di Denmark mengadakan uji klinis acak yang melibatkan 50 orang dengan obesitas perut, untuk mengetahui apakah pelatihan ketahanan bisa memengaruhi jaringan lemak epikardial dan perikardial.

Peserta dipisahkan menjadi tiga kelompok: Pelatihan interval intensitas tinggi (HIIT) tiga kali seminggu, pelatihan resistensi / kekuatan tiga kali seminggu, atau tidak berolahraga. 

Program ini berjalan selama 12 minggu.

Kedua kelompok latihan lebih baik dalam VO2 max mereka, sementara hanya kelompok pelatihan resistensi yang meningkatkan kekuatan mereka.

Mereka yang berada dalam kelompok pelatihan daya tahan dan resistensi juga secara signifikan mengurangi jaringan lemak epikardial masing-masing sebesar 32 persen dan 24 persen.

Adapun lemak perikardial? Peserta dalam kelompok pelatihan ketahanan melihat pengurangan 32 persen lemak jantung semacam itu.

Sementara temuan itu tampak menarik, masih terlalu dini untuk mengubah penelitian menjadi pedoman klinis tertentu," kata penulis studi utama Regitse Højgaard Christensen, M.D., Ph.D (c) dari Rumah Sakit Universitas Kopenhage, seperti dilansir laman MSN, Senin (19/8).

Tetapi, Christense menambahkan, penelitian ini menarik karena memberikan bukti baru bahwa jenis latihan yang berbeda bisa memengaruhi jaringan lemak jantung dengan cara yang berbeda, terutama tanpa perubahan diet yang dilakukan pada saat yang sama.

Pengurangan kedua jenis lemak jantung terlihat dengan latihan resistensi tetapi tidak dengan latihan ketahanan adalah kejutan.

Satu penjelasan mungkin bahwa pelatihan ketahanan merangsang lebih banyak massa otot dan meningkatkan metabolisme basal, atau jumlah kalori yang dibutuhkan untuk menjaga tubuh Anda berfungsi saat istirahat, dan lebih banyak otot maka berarti lebih banyak pembakaran kalori untuk waktu yang lama setelah berolahraga.

Mungkin ini bisa bertindak sebagai semacam pembakar lemak jantung.

Pesan yang bisa dibawa pulang adalah bahwa orang harus termotivasi untuk melakukan semua jenis latihan sebagai tindakan pencegahan, mengingat bahwa jaringan adiposa jantung merupakan faktor risiko kardiovaskular yang baru muncul," pungkas Christensen.(fny/jpnn)

You Might Also Like