Oleh: Ari Fahrial Syam


JUMLAH kasus baru dan kasus meninggal karena terinfeksi 2019 novel coronavirus (2019-nCoV) atau yang kini dikenal dengan Covid-19 terus bertambah. Hingga Jumat (14/2), berdasar data dari www.worldometers.info, jumlah kasus Covid-19 sudah mencapai 65.247 dengan jumlah kematian mencapai 149 pasien. Total, ada 28 negara yang sudah melaporkan kasus positif Covid-19.

Di sejumlah negara seperti Jepang, Singapura, dan Hongkong, jumlah kasus baru juga terus meningkat. Untuk Indonesia, hingga saat ini belum ada pasien suspect Covid-19 yang terkonfirmasi positif. Kondisi penyebaran Covid-19 memang cukup mencemaskan masyarakat kita, terutama yang akan bepergian dengan pesawat terbang.

Pekan lalu kebetulan saya hari pertama terbang setelah gonjang-ganjing penyebaran virus pada pertengahan Januari 2020. Menarik apa yang saya amati di bandara. Saat ini lebih banyak orang yang menggunakan masker dibanding sebelum adanya wabah Covid-19. Hal itu membuat saya melakukan pengamatan kepada orang-orang yang berlalu-lalang di depan saya.

Dari pengamatan terhadap 118 orang yang kebetulan lalu-lalang di depan saya di Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Tangerang, ternyata ada 23,7 persen orang yang menggunakan masker berbagai model dengan komposisi laki-laki dan perempuan lebih kurang sama. Yang menarik, dari 23,7 persen yang menggunakan masker, hanya 65 persen yang memakai masker dengan benar. Yakni, masker menutupi mulut dan lubang hidung serta kawat di hidung tertutup dengan baik.

Saya tidak mengetahui apakah mereka yang menggunakan masker dengan tidak benar menyadarinya. Mudah-mudahan saja mereka segera menyadari bahwa pemakaian maskernya tidak benar. Mereka yang salah, antara lain, mengenakan masker di dagu. Ada pula yang memakainya di leher. Atau, masker terpasang longgar. Jika melihat posisi masker, khususnya surgical mask, di dagu, mungkin mau dibuka dulu dan mungkin juga akan dipasang lagi. Justru kondisi itu bisa membuat masker jadi sumber penularan infeksi karena bagian yang terdalam sudah terlepas dan bagian luar sebagai tempat mencegah masuknya kuman di posisi yang mudah terhirup melalui hidung.

Saya merasa, kebiasaan mengenakan masker dengan tidak benar itu harus menjadi perhatian. Kalau tidak mau lagi atau risi menggunakannya, sebaiknya masker dilepas dan dibuang. Selain itu, secara umum, penggunaan masker bedah tersebut hanya bisa bertahan enam jam atau harus diganti jika sudah basah atau kotor.

Ada satu hal lagi yang menarik pengamatan. Ternyata, ada yang menggunakan masker N95. Masker itu memang lebih efektif untuk mencegah tertular virus secara langsung karena punya daya proteksi 95 persen dari partikel yang sangat kecil. Tetapi, penggunaannya akan lebih tepat di ruang tertutup. Situasi yang membuat kita berada dalam keadaan akan kontak dengan orang yang sudah positif terinfeksi virus atau bakteri tuberkulosis. Selain itu, masker N95 digunakan dalam jangka pendek, bukan seharian. Alih-alih untuk proteksi, pengguna masker N95 akan kekurangan oksigen. Apalagi, orang tersebut sedang bepergian di bandara dan berjalan atau setengah berlari untuk keperluan check-in dan boarding dengan lokasi gate agak jauh.

Salah-salah pengguna masker N95 berpotensi mengalami kekurangan oksigen atau hipoksia. Kondisi itu dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, atau kolaps/pingsan. Apalagi jika pengguna masker tersebut sudah memiliki masalah dengan paru-parunya.

Yang juga menarik, tidak ada satu pun orang yang menggunakan masker dengan posisi terbalik seperti hoaks yang viral tentang cara menggunakan masker secara bolak-balik. Saya sendiri melalui akun Twitter pribadi @dokterari pernah menyurvei seputar cara penularan Covid-19 melalui airborne (udara). Dari 5.513 responden yang melakukan voting, 39 persen menyatakan bahwa virus ditularkan melalui airborne, 40 persen menyatakan tidak tahu, dan sisanya menyatakan mitos.

Dari perkembangan terakhir, beberapa pakar kesehatan Tiongkok sudah menyatakan, pada beberapa keadaan Covid-19 ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui udara. Hingga saat ini, yang masih dianut, penularan melalui droplet cairan yang dikeluarkan saat bicara keras, batuk, atau bersin. Apalagi, di daerah tropis seperti Indonesia saat ini, dengan suhu 30 derajat Celsius, virus cepat mati ketika berada di udara terbuka. Jadi, memang sebenarnya kalau kita tidak sedang sakit atau tidak berada di kerumunan, kita tidak perlu menggunakan masker.

Dari survei tersebut, kita bisa tahu bahwa tingkat pengetahuan masyarakat seputar penyebaran virus masih rendah. Perlu disosialisasikan secara terus-menerus tentang penyakit Covid-19 dan cara penularannya. Ketidaktahuan itu membuat respons masyarakat berlebihan dalam mengantisipasi infeksi.

Saya juga berharap masyarakat dapat menerima secara wajar kepulangan WNI dari Wuhan, Tiongkok, yang akan menyelesaikan masa karantina Sabtu (15/2). Dari hasil karantina tersebut, hingga saat ini belum ada kasus suspect menderita infeksi Covid-19 dan tentu mereka semua diharapkan sehat.

Akhirnya, kita mengambil hikmah bahwa antisipasi penyebaran global infeksi Covid-19 bisa dilakukan dengan cuci tangan menggunakan sabun atau antiseptik hand sanitizer secara rutin. Tentu saja penggunaan antiseptik akan lebih efektif untuk mencegah penyakit infeksi usus, saluran pernapasan atas, dan saluran pernapasan bawah. Perlu juga menggunakan masker secara tepat kalau memang kita batuk atau pilek agar tidak terjadi penularan virus ke orang sekitar.

Selain itu, daya tahan tubuh tetap menjadi hal yang penting. Caranya, makan teratur, istirahat cukup, konsumsi banyak sayur dan buah, serta tidak merokok. Salam sehat. (*)

*) Guru besar dan dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Editor :
Reporter :

You Might Also Like