ILUSTRASI. Tak ada satupun orang bisa kebal dari Covid-19. Dan tidak ada jaminan pula orang yang sudah terinfeksi, tak terinfeksi lagi. (Chis/Jawa Pos)


Isu Herd Immunity atau kekebalan kawanan kembali diperbincangkan. Dalam konsep itu, semakin banyaknya lonjakan kasus harian, akan bisa membuat masyarakat kebal. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tidak merekomendasikan negara-negara mengeluarkan apa yang disebut sertifikat kekebalan untuk virus Korona. Sebab para ilmuwan masih tidak yakin apakah antibodi Covid-19 mengurangi risiko infeksi ulang.

Artinya tak ada satupun orang bisa kebal dari Covid-19. Dan tidak ada jaminan pula orang yang sudah terinfeksi, tak terinfeksi lagi. Mereka bisa kembali terinfeksi Covid-19 dan sudah terjadi di beberapa negara.

“Kami tidak memiliki informasi itu. Oleh karena itu, bisa saja seseorang kemudian mengalami infeksi baru karena kekebalan hanya dapat bertahan beberapa bulan, kami tidak merekomendasikan itu (sertifikat kebal Covid-19),” kata Asisten Direktur Organisasi Kesehatan Pan Amerika WHO, Dr. Jarbas Barbosa seperti dilansir dari CNBC, Kamis (17/9).

Antibodi umumnya diproduksi sebagai respons terhadap partikel asing atau antigen yang menyerang tubuh dan membantu sistem kekebalan tubuh melawan infeksi. Ahli kesehatan mengatakan belum ada cukup data untuk menunjukkan bahwa antibodi virus Korona memastikan kekebalan terhadap virus.

Sebuah studi kecil yang diterbitkan di Nature Medicine pada Juni menunjukkan, antibodi virus Korona hanya dapat bertahan dua hingga tiga bulan setelah seseorang terinfeksi virus. Para peneliti di Distrik Wanzhou, Tiongkok membandingkan respons antibodi dari 37 orang tanpa gejala dengan pasien yang bergejala. Mereka menemukan bahwa orang tanpa gejala memiliki respons antibodi yang lebih lemah daripada mereka yang memiliki gejala.

Pada  Juni, Pakar Penyakit Menular AS Dr. Anthony Fauci, mengatakan jika Covid-19 bertindak seperti virus Korona lainnya, kemungkinan durasi kekebalannya tidak akan lama. “Jika Anda melihat sejarah virus Korona, umum yang menyebabkan flu biasa, laporan dalam literatur menyebutkan bahwa daya tahan kekebalan yang melindungi berkisar dari 3 hingga 6 bulan hingga hampir selalu kurang dari setahun,” katanya kepada JAMA Editor Howard Bauchner.

“Tak bisa menjamin perlindungan yang lama,” kata dr. Fauci.

Durasi kekebalan memiliki implikasi penting untuk pengembangan vaksin. Bahkan jika seseorang kehilangan kekebalan setelah jangka waktu tertentu. Jika para ilmuwan menemukan berapa lama kekebalan bertahan, mereka mungkin dapat merekomendasikan kapan seseorang mungkin membutuhkan dosis vaksin lain.

1

Editor :iha
Reporter : jpc/kpc