Orang-orang minum bubuk kolagen untuk manfaat anti-penuaan - tetapi seberapa aman itu? Banyak orang menggembar-gemborkan manfaat bubuk kolagen peptida dan menambahkannya ke smoothie mereka.

Jadi sebenarnya apa itu kolagen?

“Kolagen adalah protein struktural yang terbuat dari asam amino yang ditemukan secara alami di jaringan ikat tubuh kita, seperti kulit, rambut, otot, tulang, dan bahkan pembuluh darah,” kata Keri Gans, ahli gizi diet terdaftar dan penulis The Small Change Diet, seperti dilansir laman Yahoo Lifestyle, Senin (14/10)

Ini pada dasarnya adalah 'lem' yang menyatukan tubuh kita, memungkinkan kita untuk bergerak dan menemukan stabilitas," tambah Joshua Zeichner, MD, direktur penelitian kosmetik dan klinis di departemen dermatologi Rumah Sakit Mount Sinai.

Kolagen merupakan protein utama di kulit yang menyediakan struktur dan dukungan, dan yang berperan dalam menjaga kulit terlihat halus, kencang, dan bebas kerut.

Tetapi produksi kolagen melambat seiring bertambahnya usia, itulah sebabnya banyak orang beralih mengonsumsi kolagen peptida (juga dikenal sebagai kolagen terhidrolisis) dengan harapan bahwa suplemen ini akan membalikkan atau setidaknya mencegah penuaan kulit.

Harapannya adalah dengan mengonsumsi kolagen, maka hal ini bisa membantu memperkuat kulit kita dan mengurangi penampilan garis-garis halus dan kerutan, serta meningkatkan tekstur kulit. Tetapi apakah mengonsumsi bubuk kolagen benar-benar bermanfaat? Well, mungkin saja.

Karena kolagen adalah molekul besar, ia dipecah oleh usus kita menjadi potongan-potongan kecil. Potongan yang lebih kecil dan asam amino individu bisa berfungsi sebagai blok bangunan untuk produksi kolagen baru.

“Saya melihat kolagen yang tertelan mirip dengan cara saya melihat makan makanan tinggi protein. Banyak orang percaya banyak klaim kesehatan sehubungan dengan kolagen,” tambah Gans.

Ada klaim bahwa itu kolagen juga bisa mengurangi sembelit, meningkatkan kesehatan usus, meningkatkan kualitas tidur, mengurangi kecemasan, mengurangi nyeri sendi, menghilangkan mengidam makanan dan memiliki sifat anti-penuaan.

Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian, dan ada beberapa studi yang telah meneliti manfaat potensial suplemen kolagen-khususnya untuk meredakan nyeri sendi.

Beberapa penelitian awal menunjukkan suplemen kolagen bisa membantu mengurangi nyeri lutut di antara orang-orang dengan osteoarthritis, dan membantu mengurangi kerusakan sendi pada atlet.

Ulasan pada 2019 dari beberapa studi menunjukkan bahwa suplemen kolagen meningkatkan elastisitas dan hidrasi kulit.

Suplemen kolagen juga bisa membantu kuku rapuh. Sebuah penelitian kecil pada 2017 di Journal of Cosmetic Dermatology menemukan bahwa mengonsumsi peptida kolagen setiap hari selama 24 minggu membantu mencegah kerusakan kuku, meningkatkan pertumbuhan kuku, dan memperbaiki penampilan kuku yang rapuh.

“Suplemen kolagen dianggap aman untuk sebagian besar. Satu-satunya bahaya adalah pada dompet Anda, karena banyak bubuk kolagen harganya mahal,” tambah Zeichner.

Namun, penting untuk membaca sumber bahan utama suplemen. Kolagen yang ditemukan dalam suplemen biasanya bersumber dari kulit sapi, serta tulang rawan ayam, tetapi dalam beberapa kasus, mereka bisa dibuat dari ikan atau telur, yang bisa berbahaya bagi orang-orang dengan alergi makanan tersebut.

Seperti halnya suplemen apa pun, Anda harus membaca label dengan cermat. Juga, seseorang harus berdiskusi dengan dokter mereka atau ahli diet terdaftar sebelum menerapkan suplemen kolagen dalam diet sehari-hari mereka.(fny/jpnn)

 

 

Loading...

You Might Also Like